Kisi – Kisi UTS Geologi Rekayasa

Gaya endogen : gaya yang berasal dari dalam bumi, seperti aktivitas tektonik berupa pergerakan antar lempeng dan pembentukan pegunungan, aktivitas magmatis yang berupa intrusi magma ke permukaan atau dekat permukaan bumi, dan aktivitas volkanisme berupa pembentukan gunung api, erupsi/letusan gunung api.

 

Gaya eksogen : gaya yang dipengaruhi oleh energi matahari dan gaya tarik bumi (gravitasi). Yang termasuk gaya eksogen adl pelapukan, erosi, mass wasting dan sedimentasi.

 

Bentang alam endogen : bentangalam yang pembentukannya dikontrol oleh gaya-gaya endogen, seperti aktivitas gunungapi, aktivitas magma, dan aktivitas tektonik (perlipatan & patahan).

 

Bentangalam eksogen : bentuk2 bentang alam yang proses pembentukannya di kontrol oleh gaya eksogen. Bentangalam eksogen dikenal juga sebagai bentangalam destruksional.

 

Jentera geomorfik :  suatu tahapan dari bentuk-bentuk bentangalam/ morfologi sebagai akibat dari proses geomorofologi yang bekerja terhadap bentang alam tersebut. Jentera geomorfik dapat dibagi menjadi tahapan muda, dewasa, tua, dan tahapan pendataran kembali (penepleinisasi).

 

Pelapukan : proses desintegrasi / dekomposisi dari material penyusun kulit bumi yang berupa batuan. Pelapukan sangat dipengaruhi oleh kondisi iklim, temperatur dan komposisi kimia dari mineral-mineral penyusun batuan.

 

Erosi : proses pengikisan yang terjadi pada batuan maupun hasil pelapulan batuan (tanah) oleh media air, angin, maupun es/gletser.

 

Mass wasting : gerakan batuan, relogith, dan tanah kearah kaki lereng sebagai akibat dari pengaruh gaya berat (gravity).

 

Sedimentasi : suatu proses pengendapan material yang ditranport oleh media air, angin, es/gletser di suatu cekungan.

 

Geomorfologi : ilmu yang mempelajari tentang roman muka bumi beserta aspek-aspek yang mempengaruhinya. Geormofologi mempelajari bentuk-bentuk bentangalam; bagaimana bentangalam itu berbentuk secara konstruksional yang diakibatkan oleh gaya endogen, dan bagaimana bentangalam tersebut dipengaruhi oleh pengaruh luar berupa gaya eksogen seperti pelapukan, erosi, denudasi, sedimentasi.

 

Bentangalam (landscape) : panaroma alam yang disusun oleh elemen-elemen geormofologi dalam sedimen yang lebih luas dari terrrain.

 

Bentuk lahan (landforms) : komplek fisik permukaan ataupun dekat permukaan suatu daratan yang dipengaruhi oleh kegiatan manusia.

Fungsi dari Atmosfer : (1) memindahkan air dari lautan melalui proses penguapan ke daratan yang kemudian kembali lagi sebagai hujan/salju. (2) salah satu gaya utama dalam proses pelapukan. (3) pengatur khasanah kehidupan dan suhu permukaan bumi.

 

Peta geormofologi : peta yang menggambarkan bentuk lahan, genesa beserta proses yang mempengaruhinya dalam berbagai skala. Berdasarkan definisitersebut maka suatu peta geormofologi harus mencakup hal-hal sebagai berikut :

1)      Aspek-aspek utama lahan / terrain yang disajikan dalam bentuk simbol huruf/angka, warna,pola garis dan hal itu bergantung pada tingkat kepentingan masing-masing aspek.

2)      Aspek-aspek yang dihasilkan dari sistem survei analitik (diantaranya morfologi dan morfogenesa) dan sintetik(diantaranya proses geormofologi, tanah/soil, tutupan lahan).

3)      Unit utama Geormofologi yaitu kelompok bentuk lahan didasarkan atas bentuk asalnya (struktural, denudasi, fluvial, marin, karts, angin, es).

4)      Skala peta merupakan perbandingan jarak peta dengan jarak sebenarnya yang dinyatakan dalam angka, garis atau kedua-duanya.

Kegunaan peta Geormofologi

  1. Untuk tujuan sains maka peta geormofologi diharap mampu memberi informasi mengenai :

i)        Faktor-faktor geologi apa yang telah berpengaruh kepada pembentukan bentangalam disuatu tempat.

ii)       Uraian deskriptif dari bentuk-bentuk bentangalam apa saja yang telah tebentuk. Peta geormofologi yang disajikan harus dapat menunjang hal-hal tersebut diatas, demikian pula klasifikasi yang digunakan.

iii)     Gambaran peta yang menunjang ganesa dan bentuk diutamakan.

 

  1. Untuk tujuan terapan peta geormofologi akan lebih banyak memberi informasi mengenai :

i)        Geometri dan bentuk permukaan bumi seperti tinggi, luas, kemiringan lereng, kerapatan sungai dsb.

ii)       Proses geormofologi yang sedang berjalan dan besarannya seperti :

  • Jenis proses (pelapukan, erosi, sedimentasi, longsoran, pelarutan, dsb).
  • Besaran dan proses tersebut (berapa luas, berapa dalam, berapa intensitasnya).

 

1. Faktor-faktor apa saja yang dapat mempengaruhi perubahan bentuk bentangalam?

Gaya endogen; gempa bumi, magmatisme, volkanisme, oragenesa

Gaya eksogen; pelapukan, erosi, sedimentasi, dll

==============================

2. Sebutkan bentuk-bentuk bentangalam yang dikontrol oleh gaya endogen?

aktivitas gunungapi, aktivitas magma, dan aktivitas tektonik (perlipatan & patahan)

==============================

3. Sebutkan bentuk-bentuk bentangalam yang dikontrol oleh gaya eksogen?

Aktivitas sungai, pola pengaliran sungai, aktivitas pesisir pantai, aktivitas angin.

==============================

4.Sebutkan jenis-jenis pelapukan dan erosi?

Jenis-jenis pelapukan :

Pelapukan mekanis; pelapukan yang bekerja secara mekanis sebagai akibat perubahan temperatur yang ekstrim pada batuan.

Pelapukan kimiawi; pelapukan yang diakibatkan oleh reaksi kimia yang terjadi antara unsur-unsur kimia yang ada dalam batuan.

Pelapukan biologis; pelapukan yang diakibatkan oleh aktivitas biologis, seperti aktivitas binatang dan atau tumbuhan yang pada akhirnya batuan mengalami desintegrasi menjadi bagian yang lebih kecil.

Jenis-jenis erosi :

Erosi alur; erosi yang berbentuk alur-alur dengan ukuran lebar lembahnya berkisar antara beberapa mm hingga cm.

Erosi lembar; erosi yang berbentuk lembaran dengan ukuran sesuai dengan bidang yang dierosi.

Erosi drainase; erosi yg berbentuk saluran dengan ukuran lebar lembahnya berkisar antara beberapa cm hingga 1 meter.

Erosi saluran; erosi yang berbentuk saluran dengan ukuran lebar lembahnya lebih besar 1 meter hingga beberapa meter.

Erosi lembah; erosi berbentuk lembah dengan ukuran lembahnya diatas 10 meter.

==============================

5.            Jelaskan perbedaan antara stadia erosi sungai dan jentera geomorfik?

Stadia erosi sungai ; erosi yang berbentuk saluran dengan ukuran lebar lembahnya lebih besar 1 meter hingga beberapa meter.

Jentera geomorfik ; suatu tahapan dari bentuk-bentuk bentangalam/ morfologi sebagai akibat dari proses geomorofologi yang bekerja terhadap bentang alam tersebut.

================================

6. Sebut dan jelaskan faktor yang menjadi mengontrol dari bentuk-bentuk pola pengaliran sungai (drainage pattern) ?

Pola aliran rectangular: pola aliran sungai yang dikendalikan oleh struktur geologi seperti struktur rekahan dan patahan.

Pola aliran radial: pola aliran sungai yang arah alirannya menyebar secara radial dari suatu titik ketinggian tertentu.

Pola aliran annular: pola aliran sungai yang arah alirannya menyebar secara radial dari suatu titik ketinggian tertentu dan kearah downstream aliran kembali bersatu.

Pola aliran trellis: pola aliran sungai yang berbentuk pagar

Pola aliran dendritic: pola aliran yang cabang-cabang sungainya menyerupai struktur pohon.

============================

7. Sebutkan bentuk bentangalam hasil proses aktivitas fluviatil?

Aktivitas sungai, pola pengaliran sungai.

============================

8. Sebutkan bentuk bentangalam hasil proses aktivitas pantai?

Perubahan gelombang air laut, tanjung, teluk

============================

9. Sebutkan beberapa bentangalam hasil proses aktivitas angin?

> sand dunes : berbentuk bukit pasir berpola parabolic/ellipsoid

> arroyos : terbentuk akibat dari aliran air hujan yang membawa partikel pasir yang mengisi bagian gullies dan valley

> pediment : berbentuk dataran landai

> inselberg : berbentuk perbukitan memanjang dan merupakan sisa hasil erosi angin

> plateau : berbentuk bukit dengan permukaan yang relatif datar serta memiliki kemiringan lereng yang kecil.

=============================

10. Sebutkan apa bedanya antara bentangalam dan bentuk lahan?

Bentang alam : panaroma alam yang disusun oleh elemen-elemen geormofologi dalam sedimen yang lebih luas dari terrrain.

Bentuk lahan : komplek fisik permukaan ataupun dekat permukaan suatu daratan yang dipengaruhi oleh kegiatan manusia.

==============================

11. Sebutkan faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi bentuk bentangalam?

Sisa-sisa organisme, aktivitas angin, aktivitas pantai, aktivitas sungai

===============================

12. Sebutkan bentuk-bentuk bentangalam yang bersifat konstitusional dan bentuk bentang alam destruksional?

Konstitusional; aktivitas tektonik, magmatis, volkanisme, aktivitas gunungapi

Destruksional; air, angin, es/gletser, pelapukan , gelombang air laut.

================================

13. Jelaskan manfaat peta geormofologi bagi para perencana wilayah dan kota (pranolog) maupun para ahli teknik sipil?

 

================================

14. Jelaskan hubungan antara peta topografi dengan geomorfologi?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s